Sabtu, 16 Januari 2016

Karimun Jawa part 2 "Terjebak disebuah vila samping kuburan"


bis, dian k, dian l, kirun, eruandi, gw, feri

Ping !! nada bbm gw berbunyi. Gw yang lagi asyik ngrokok ditemani kopi akhirnya teralihkan sama smartphone gw. Faisal Arif said “Mek, (itu nama panggilan akrab gw)  liburan karimun yoh ?" “wahh asyik tuh, tp cuaca lagi jelek nih terus lagi gak ada duit juga". bales gw. (Kebetulan bulan desember –maret memang bulan yang kurang tepat kalo kekarimun, soalnya ombak gede bisa kejebak disana). “Alahh gk perlu masalahin duit, asal ngikut aja, utuk masalah cuaca kita berdoa aja, haha". “Lahh serius nih bis (nama akrab faisal), ok ajalah kalo gt, la kapan mau kesana?" bales gw sambil senyum2. “Untuk jadwalnya ntar tak kabari lagi, tp u yang ngurus masalah tiket dan penginapan buat dikarimunnya ya ?? “oklah bis, siap aja, ditunggu.
Ping !! “mek, ke karimun tanggal 31 ya ?? gw selesai diklat tgl 29 desember nih, ntar balik langsung kesana", bbm dari bis. “Ok, tak cari tiket dulu masih ada gak, soalnya bertepatan sama tahun baru takutnya habis", bales gw. Langsung saja gw hubungin pak anto, kebetulan dia adalah pemilik hotel pas gw nginep dihotelnya dulu. Kring kring… selamat siang pak anto, begini pak saya mau pesen tiket buat tgl 31 besok masih ada gak yg kapal kartini ?? “wahh udah di booking semua mas jauh2 hari, udah abis tiketnya". “Waduhh, padahal masih 2 minggu tp udah habis aja, jawab gw.  “Iya mas, namanya juga tahun baru pasti rame, jawab pak anto. Buru2 gw ngabarin bis. “Oe bis, tiket habis tgl 31 nih". “Waduhh ywdah tgl 1 aja, yang kapal cepet ya ! terus hotelnya yang elit ya". “Siap bos", bales gw. Akhirnya gw hubungi pak anto, booking tiket kapal express tanggal 1 sekalian hotelnya.
Gw disuruh bis nyari temen lagi, siapa tau ada yg pengen liburan kesana, akhirnya gw ngajak kirun, dia bakal sama pacarnya tp dia tgl 4 udah mulai UAS. Jd kita nyesuain jadwalnya kirun pulang tgl 3, kita disana cuma 3D2N.
Derrr.. ciuuu.. derrr.. ciuuu…, gemriuh kembang api sudah menghiasi langit2 kota demak juga seluruh Indonesia,  ya pertanda tahun 2015 sudah berakhir, awal baru ditahun 2016, semoga lebih baik dari tahun sebelumnya. Malem itu gw bakar2 ayam sama temen2, dan bis dkk udah disemarang, buat ngrayain tahun baru disana.
Pagi itu gw bangun lebih awal jam 5.30, soalnya kapal express berangkat jam 9, ya setidaknya kita sdh sampai di dermaga jam 8 pagilah. Gw check hp gw, dan ternyata kuota gw habis, buru2 gw minta wifi hotspot adek gw, dan akhirnya bbm dr temen2 pada masuk. Ping !! “Mek, ntar pagi bangunin dirumah gw ya, soalnya pd mabuk berat nih, ping !!! gw sama tmen2 langsung berangkat kejepara aja ya, takutnya gk bisa bangun, ntar tak tunggu disana, ping ! ping ! ping !, bbm dari bis. Gw seketika panic, gila aja gw ditinggal. “Kalian posisi lagi dimana ? bales gw. “Sorry, ada sedikit masalah td, ini gw masih disemarang, ntar tunggu aja ditempat biasa nongkrong, anak2 pake mobil ntar, gw sama kirun pake motor, bales bis. What the hell guys ?? Jam 6 gw udah ditempat biasa buat nunggu bus jepara, sambil nunggu anak2 yg pada panik, blm pada tidur habis ngrayain tahun baru semalem.
Mobilpun tiba, turunlah seorang cewek yg berpakaian sexy, muka ditekuk soalnya blm tidur, dan pasti pada belum mandi dia pacarnya kirun namanya dian dan disusul 3 cowok yg gk gw kenal, ya mereka temen2nya bis dari medan, dan sopirnya gak tau siapa. Hai, gw feri, gw tampu. Gw feri, gw eruandi. Gw feri, gw feri juga. Loh, haha. Akhirnya gw bbm kirun, kalian sampai mana ?? “gw lagi sampai dilampu merah jebor, kalo sampai tempat biasa gk ada kalian gw langsung kesana pake motor, bales kirun. “Kita nunggu kalian aja, udah deket juga, kita naik bus bareng2. Sampailah mereka, ahh kampret lu bis bikin orang panic. Ahaha sorry, gila gw td ngebut tau, gaspol trus pokoknya dr semarang, jawab bis. dan akhirnya kita naik bus jepara tepat pukul 06.30.
kapal ekspress bahari C room

Sekitar jam 8 lebih kita udah di dermaga kartini. Gw telfon pak anto, kring kring.. "kita udah di dermaga nih, tepatnya di information center pak". "Ohh ya, tunggu sebentar, saya tak kesana", jawab pak anto. Sambil2 nunggu pak anto, temen2 pada cari makan, gw sih enggak, blm tau sih sensasi rasanya naik kapal cepat. Haha akhirnya tiket udah ditangan, jam 8.30 kita masuk kekapal, nyari nomer sit, duduklah gw sama feri dan kirun. Dan pada akhirnya kirun duduk bareng pacarnya dan samping gw diisi sama cewek cakep, lumayan buat ngobrol. Haha perjalanan memakan waktu 2,5 jam, lama ya ?? enggak juga bro, gw dulu naik ekonomi 5 jam, mati gaya dikapal. “Sehat fer ?" tanya gw. “Ahh gila mual gw, ombaknya gede bgt", jawab feri medan. “Haha makanya jngan tidur mending buat nonton film aja noh". “Males gw belum tidur semalem". Dan akhirnya gw ngobrol sama mbak2 samping gw, "firsttime kekarimun ya mbak, dari mana?" " Iya nih, gw dari bandung. Ohh jauh juga ya, sama pacar ?". “iya, ehh, btw kalo pas snorkeling kan pake pelampung ya, trus kalo foto underwater itu gimana ya?". “Ya tinggal dicopot pelampungnya, trus nyelem". “Nahh gw boro2 nyelem, berenang aja kagak bisa, gimana dong ?". "biasanya sih, itu kaki dikasih tali sama batu terus diceburin deh, gampang kan ?". “yahh serem amat", jawab ketus mbak tadi. Gw ngobrol ngalor ngidul udah kayak tour guide aja gw jelasin tentang karimun, dan gk terasa udah sampai didermaga karimun jawa.
sampai dipelabuhan kartini

Yeahh karimun jawa a second time buat gw, temen2 mah first time. Btw, hari ini tangal 1 januari, awal tahun yg menyenangkan. Terik matahari yang panas, laut yg biru bgt, ikan2 kecil pd berenang ditepian dermaga, jadi anak pantai kita 3 hari, Uhuyy. Dermaga kali ini tampak rame bgt, wisatawan lokal berhamburan. Kita ngadem dulu di warung kecil, teh anget 4 mas, pesen bis. “Wahh gila panas bgt gini minum teh anget bis ?" tanya gw. “Biar sadar mek, blm pada sadar nih anak2, haha". Kita naik mobilnya pak anto buat ke penginapan, sambil nyari ATM dulu, trus lanjut ke hotel. Ditengah jalan pak anto bilang kalo hotelnya hari ini penuh, besok baru kosong, gimana kalo hari ini kalian ke vila dulu aja, besok baru pindah ke hotel. Boleh aja sih pak, asal keren aja vilanya. Bagus kok mas, viewnya jg bagus dari vila. Kita menuju ke arah timur laut, melewati pusat kotanya karimun jawa, agak jauh sih dari pusat, kalo pake motor sih deket. Masuklah kita dikebun kelapa gt, naik keatas, wihh mana nih vilanya batin gw, naik lagi. "Itu pak vilanya? Serem amat", tanya gw. "Ntar dilihat aja dalemnya mas, bagus kok, apalagi viewnya".
vila dari bawah

Sekilas dari bawah tentang vilanya, jarak sekitar 100 m dr jalanan, bangunan hanya terlihat tiang2 beton soalnya postur tanah yg miring, vilanya dari kayu jati gt,  agak menyeramkan soalnya ditengah kebun kelapa, nah pas kita naik dan masuk vila, dalemnya wouu bgt, 2 kamar ac plus 2 bed ekstra, ruang tamu plus sofa dan tv 29 inch beserta sound2nya, dapur yg lengkap dengan peralatan masak dan kulkas, kamar mandi yang luas dan yg pasti viewnya men, dikelilingi pohon kelapa dan laut lepas diarah barat. Jadi ini berapa pak sewanya, gw mulai bicara. "Kalo enggak pake ac 300rb dan kalo pake ac 500rb mas". "Jadi gimana bos2 ?" tanya gw ke anak2. Ywdah kita ngambil yg pake ac aja, jawab bis. Jadi kita ngambil yg pake ac aja pak, trus jangan lupa kita sewain motor 2 pak. Ok mas, ntar motornya tak anter kesini, saya balik dulu, jawab pak anto.
kamar dan view diluar

Ini liburan 180 derajat kebalikan dr gw, biasanya gw ala2 gembel2 gt liburannya, ini mewah bgt, biasanya mah tidur diemperan masjid, kemana2 jalan, naik transportasinya yg murah2. Ngecas hp dululah, trus istirahat, celetuk bis. Masih mati listrik kali jam berapa ini, haha jawab gw. Soalnya dikarimun ada pemadaman listrik gt, jadi mulai hidup jam 2 siang, mulai mati jam 8 pagi. Udah enak sih, dulu 2014 cuma 12 jam listriknya. Ohh iya, yahh percuma gak bisa hidup ACnya, gw mandi dululah, celetuk bis.
teras vila

Siang itu pukul 12.00 kita gantian mandi, dan sejenak istirahat sambil menikmati pemandangan yg jarang kita liat dirumah, duduk2 diteras vila dikeliling  pohon kelapa, trus birunya laut diujung barat. :Kalian di medan jarang liat laut ya bang ? tanya gw ke anak2 medan. "Iyalah, di medan mana ada pantai, kita ke aceh la baru ada pantai, tp jauh pula. Tp danau toba uda keren la, disana juga banyak vila, macam vila ini, tp dipinggir danau". "Wihh keren tuh danau toba, gede, apalagi pemandangannya ajiblah", jawab gw. "Kita jumatan yuk ?" kata bis. "Ahh mabok lu, udah jam berapa nih ?" bales kirun. Salah satu hal yang belum bisa gw lakuin adalah, bagaimana hubungan kamu dengan TUHAN saat sedang dalam perjalanan/traveling? nol besar. Kita ngobrol2 diteras vila dan akhirnya motornya dateng, tp cuma dapet 1, katanya semua rentalan habis. Yahh pak kita 7 orang cuma ada motor 1, bakal capek pak bolak balik nih kalo kesuatu tempat.
view didepan teras

Siang itu kita langsung pake itu motor buat cari makan, biasa tempatnya bu ester deket alun-alun karimun jawa. Wihh, rame pak ya ? tanya gw kepenjual. Iya nih mas, dari pagi belum sampet berhenti nglayanin pembeli, capek berdiri trus. Kita beli makan siang seadanya, soalnya udah pada habis, disikat pengunjung.

pantai tanjung gelam

Setelah makan, sekitar jam 3 an gw nyurvei tempat sama bis buat explore darat, tau sendirikan motor cuma 1. Kita rencana explore ke bukit love, tugu karimun jawa dan hutan mangrove. Dari ketiga tempat tersebut yg paling deket cuma bukit love sama tugu, yg hutan mangrove ternyata jauh bgt, gak mungkin bolak balik. Dan kita berdua mampir dulu ke pantai batu topeng sama pantai ujung gelam.
bukit love

Kamprett, kemana aja kalian berdua lama bgt, ehh mana bis ? celetuk kirun. “kan nyurvei kampret, ternyata hutan mangrove jauh bgt, kita ke bukit love sama tugu aja, ntar gw yg jd tukang ojeknya, bis udah di bukit love duluan. Kalo saja si dian pacarnya kirun tau kalo kita habis ke pantai gak ngajak2 mungkin dia bakal marah2, haha. Ok, ayok yg mau ke bukit love duluan, ntar gantian bolak balik. “Ehh kalian nyadar gak kalo disamping itu kuburan ?" tanya kirun. “Ahh masak kuburan, gak tau sih". “iya kuburan tp gak kerawat gt, udah kayak difilm2 gt ya ? vila angker", haha. “ahh bodoh amat, yg penting asyik".
bukit love

Bukit love katakanlah sebuah gardu pandang, dari bukit itu kita bisa melihat  laut lepas, entah kenapa bisa disebut bukit love, mungkin bukit itu cocok untuk bercinta, haha. Biar kekinian kita foto2 dulu disitu, biar bisa update disosmed, gak ketinggalan jaman, biar dibilang, “ihh kamu jalan2 terus ya”. Ohh damn !! kita cuma butuh liburan, dari kepenatan duniawi, sebuah foto hanyalah sebuah potret sepenggal kenangan dan sepenggal cerita. So, gak ada salahnya dong, kita foto2. Untuk ke tugu karimun jawa kita tinggal naik lagi. Dan anehnya kita ditarik tiket, 10 k free item softdrink. Ahh kampret lu, bilang aja kalian jualan minuman. Bukanya itu hanya sebuah fasilitas umum ya ? katakanlah tugu Yogyakarta, tugu semarang. Dan view sunsetnya juga gak kalah bagus dari vila kita, kalo mau diem di vila sih.
tugu karimunjawa

Malemnya kita mau makan di café amore, soalnya kita belum tau tempat yg asyik dan makanannya enak, ya kita asal kesana aja. Hal yg paling dinanti di café amore buat gw sih, wifinya men, ya tau sendiri yg ada signal cuma telkomsel. Gw liat pada pegang hp semua sembari nunggu makanan dateng, “Begini yang namanya ngumpul ? tiba2 gw nyletuk gt. Haha, langsung ketawa semua, jadi HP ditaruh ditengah semua ya, yang megang hp bayar bilnya. Haha jadi paling rame deh meja kita. Penilaian gw tentang café amore, untuk tempat sih asyik, tp makanannya hancur bgt, gak recommendlah, mending di alun-alun aja, bnyak pilihan menu ikan bakar.
pagi itu di depan teras

Pagi karimun, hari sabtu tgl 02 januari 2016. Pagi itu gw bangun duluan sekitar jam 5.30, gw manasin air buat nyeduh jahe instan. Sialnya cuaca mendung. Duduk diteras, ngidupin sebatang rokok, berharap cuaca cerah. Waduh kok mendung gini ? cemas feri medan. “Iya nih, ntar coba gw tanya pak anto soal tripnya. Gw iinisiatif aja buat bangunin anak2, woee kebo2 bangun woe, kita trip laut jam 8 udah berangkat , come on guys. Si dian bangun dan biasa tugasnya cewek ya masak, kita masak mie instan buat ganjel perut, pokoknya yg terbaiklah mie instan itu.
kapalpun mulai beraksi

Jam 8 pagi kita udah didermaga kecil, dan bersiap untuk trip laut bagian karimunjawa timur seharian. Btw itu pak ganjar kan, gubernur jawa tengah, ohh tinggi juga ya orangnya, ehh liburan dikarimun juga dia. Kita sekapal 20 orang lebih, beserta kapten kapal, dan guide 2. Trip pertama kita ke pulau gosong, pulau ini cuma beberapa m2 . Dikapal sempet berpapasan sama 1 kapal yg diisi 2 peserta sama 2 guide, mungkin mereka lagi honeymoon, wahh asyik kali ya, main titanic2an gt. Pulau gosong sebenere bukan pulau sih, jadi pulau gosong hanya terlihat kalo lagi surut, nah pas pasang ya gak keliatan pulaunya.  Cuma gundukan pasir ditengah laut, pasirnya gak bersih, maksudnya banyak pecahan2 koral gt, tp asyiklah, sebuah gundukan pasir ditengah laut. uye
pulau gosong

Trip kedua yaitu  snorkeling dipulau kecil, disini ombaknya lumayan gede, mungkin cuaca kali ya, atau emg musimnya lagi jelek. At least, trumbu karang disini masih bagus, jd kan gak begitu nyesel yg jauh2 dari medan, cuma ya ombaknya yg bikin gk nyaman buat snorkeling. Hal yang menyedihkan mungkin salah satunya, belum ada kesadaran untuk tidak menginjak trumbu karang, kasian yg soft koralnya, mentang2 pake kaki katak, kalo gue gak mungkin nginjak soft koral, kaki gw polosan men, gak mungkin nginjak soft koral tp kadang masih nginjek hard koral, yg bulet gede2 gt, cuma sekedar untuk berdiri aja sih, tp semoga tidak kayak gini lagi. GoBlue bro, kalo kata Nadine, kita harus jaga laut kita. Beradu dengan ombak, kegulung2 akhirnya capek juga, kita semua naik kepulau kecil buat barbequean men, tau aja perut laper bgt, tp sebenere penuh dengan air laut, ahh mabok air laut gw.
orang gila lagi foto

Pulau cilik, sesuai dengan namanya pulaunya amat kecil, sangat nyaman untuk dibikin pulau pribadi trus buat rumah, ahh ngayal dikit bolehlah. Dipantai kalo gak minum kelapa muda gk asyik kali ya, tp gw milih susu anget, badan dingin bro. sambil nunggu ikan bakarnya matang, keliling dipulau asyik kali. Dan yang ditunggu2pun datang, ikan bakar men. Wihhh ikan2nya gede2 ya, btw ini ikan namanya apa ya? Tanya mbak2 disebelah gw. “ohhh itu ikan laut mbak, yg sebelahnya juga ikan laut, celetuk gw. “ahh kampret lu mek, bener sih ikan laut, tp wawasannya dipersempit lagilah, haha, ejek feri medan. “haha garing ya, biar ketawa aja, haha. Kita makan dan istirahat sampai jam 2 siang baru kapal berlabuh lagi buat snorkeling kedua. Gw gak habis fikir sama mbak2 didepan gw, makannya banyak bgt bro, ikan2 sisa dilahap juga, dihabisin pokoknya, itu perut atau tong sampah, he piss mbak.

Kapal kecil ini pun berlabuh lagi, kita bakal menuju tempat snorkeling kedua, dan disini enggak ada ombak bro, tenang kayak air kali, untung gak ada kuning2 hanyut gt. Asyikk nih, bisa berlama2 buat snorkeling, sayang seribu sayang terumbu karang disini gak sebagus di tempat yang pertama, ada beberapa yg rusak, mungkin akibat bom ikan bertahun2 yg lalu, dan bekasnya masih ada. Sekarang sih udah gak ada yg pake bom ikan dikarimun jawa, mereka sdah sadar. Karena sdh terlanjur terumbu karang pertumbuhannya sangat lambat bro, butuh puluhan tahun untuk berkembang, jadi harus bener2 dijaga ya. Pliss, tangkap ikan dengan cara sehat !
bang feri dan eruandi, 

Lanjut lagi kita, sore ini kita bakal ke penangkaran hiu, ini adalah salah satu spot yg wajib dikunjungi oleh wisatawan tp gw gak turun sih, udah pernah juga dan skrg biaya naik, jadi 40rb men, gila kan? dulu cuma 25rb. Kita cuma masuk ke kolam hiu, kamera pun pake sendiri, ahh gak masuk akal pokoknya dengan harga segitu. Coba deh bandingin sama kebun binatang, enggak cuma ada monyet, kembarannya monyet juga ada. Kan elu mek monyetnya, bukan gw monyet baik, ahh sama aja ya. Sambil nungguin temen2 yg masuk ke penangkaran hiu, yg sore itu rame bgt wisatawannya, gw ngobrol sama kapten kapal perihal penangkaran hiu yg trus beranjak naik harga tiketnya. 
terapi hiu

“Tiap tahun naik ya pak harga tiketnya? Gw mulai bertanya. “Iya dek, tahun kemaren masih 25rb, ini naiknya pas tanggal 1 januari kemaren, tahun 2013 aja masih 15rb tiketnya, biaya sandar kapal aja skrg 50rb, dulu 10rb. “Wahh gila naiknya ? la pihak kalian gimana pak ? enggak keberatan gt ?  “ya sebenere keberatan dek, ini yg punya orang china semarang, semenjak dipegang karyawan baru, mulai nakal dia, seenaknya aja naikin harga, kalo masih gk bisa dikendaliin, entahlah, kasih racun aja hiunya, haha. “haha, gw pun ikut tertawa, sadis bgt pak, ehh ngomong2 soal tiket, ditugu karimun jawa juga ada tiketnya loh pak ? “ahh masak dek ? yg diatas bukit love itu kan ? itu sebenere baru dek, juga ada kayak sangkar burung disana. “iya tau pak, anak2 muda sih yg narikin tiket, 10rb tp dapet minum, masak tugu ditarik tiket masuk, kan lucu pak. “Ngomong2 u nginep dimana ? “Kita nginep di vilanya pak anto yg samping kuburan, ehh itu kok kuburannya gak kerawat pak. “Ohh vila itu, vila itu dulu punya orang Thailand (sebenere gw lupa Thailand atau Taiwan, sorry, hehe), cuma sekarang atas nama pak anto, kalo kuburan itu emg udah lama gk keurus, kan bnyak juga kuburan penjajah gt, jadi ya gak dirawat dibiarin aja.  Bla bla sampai ngalor ngidul, cerita tentang pak ganjar yg nyumbang milyaran buat listrik, ular edor, perebutan karimun jawa oleh semarang sama jepara dan bnyak lagi. dan Akhirnya temen2 udah balik lagi ke kapal. Gimana ? tangan, kaki, jari masih utuh kah ? tanya gw. “Utuhlah, gak tau tu feri dia tadi nyebur sendirian juga, haha. Jawab sitampu. “Lah, gak nyoba turun di hiu putih itu ? lebih menantang. “Enggaklah hiu hitam lebih menantang, hehe.
Kita pun naik kapal lagi, yang siap membelah lautan karimun jawa, yg sore itu tampak tenang dan nyaman, gw duduk disamping kapal sambil kaki menjorok keluar kapal, menikmati cipratan ombak sembari melihat ikan2 kecil dan burung2 yg mulai kembali kesarang, begitu pun kita, siap menuju tempat pulang, seharian dilaut badan jadi lengket semua, haha. “Pak, kalo beli ikan dimana ya ? tanya feri. “Entar ketempatnya pak anto aja, ntar tak anterin belinya, mau bakar2an kah? “enggak pak, capek nih, digoreng ajalah.
Malem itu kita nunggu kapten kapal kita, katanya mau ke vila, sekalian nagih uang buat biaya semua ini dikarimun, dari vila, motor, dan biaya trip. Ini mas notanya, gw liat totalnya, njirr, ngilu dompetku. “Bis, tolong atasin, bilang gw. Setelah semua dibayar lunas, gw diajak buat cari ikan dan copy file foto kita pas trip tadi. 
“Ikan apa namanya pak ? tanya gw. “Ini ikan kuniran mas, atau mau yg gede ini mas, ikan tengiri. “haha, makasih pak, gede amat, enggak ada ikan kerapu atau kakap merah gt pak ? “Wah kalo ikan kayak gt, nyarinya pagi mas, kalo mau cari yg hidup dipenangkaran harganya mahal mas, bisa 2 kali lipat. “yah, ywdah pak, ikan kuniran aja 1,5kg. Sekalian gw beli bahan2 buat masak, dan juga beras entah gimana masak nasi liwetnya, soalnya nyari bungkusan nasi susah, gak mau ngasih warung2 kalo cuma beli nasi aja. 
santab malam ikan kuniran

Malem itu kita goreng ikan, urusan nasi sudah ada bang eruandi yg ahli masak nasi liwet, jos bang. Sambelnya pake lombok setan, mampuslah tuh bibir, tapi yahud bgt ikannya, goreng garing by chef dian. Gw duduk diteras, gw bakar sebatang rokok, sambil dengerin suara hutan yg hening bgt, cuma suara jangkrik dan daun2 bergesekan, btw disamping serem juga kuburan penjajah.  I’ll find Someone like you..i wish nothing but t…….. too  suara cempreng siapa nih, dengan volume sound distel kenceng, mulai nyanyi2 gak genah. Damn, gw tidur ajalah, selamat malam karimun jawa.
tanjung gelam

Pagi itu gw bangun duluan lagi, gw seduh jahe merah, gw bakar sebatang rokok, duduk diteras, ohh damn, cuaca mendung lagi.  Bang eruandi, ayog kita ngambil motor  lagi, bilang gw. “ayog dah, gw cuci muka dulu. “Jadi gimana buk, cuma ada motor 1 ya ? tanya gw. “iya mas tinggal 1 aja nih. “ywdahlah, gpp, jadi dihargain berapa buk kalo disewa 3 jam, soalnya jam 11 udah berangkat kapal kita ? “Kalo biasanya sehari 60rb mas, nah ini kan cuma sampai jam 10, 45rb aja ya? “yahh masih mahallah, cuma 3 jam loh buk, seharian aja 60rb. “Ywdah 35rb aja ya? Udah murahlah. “Ok buk, deal. Dikarimun jawa gak perlu KTP bro kalo mau nyewa2 gt, soalnya pasti aman kalo dikarimun, kalo mau lari, mau lari kemana emgnya.
lagi pada mabok

Rencana kita bakal menuju pantai batu topeng dan pantai tanjung gelam gt, tau kan sidian cerewet pengen kesana. Dan sialnya tiba2 ujan men, ohh damn baru aja nyewa motor, udah ujan aja. Kita udah pasrah aja, tp syukur deh cuaca langsung cerah, maen bercanda aja cuaca hari ini, haha. Kita bertujuh dan motor cuma 2, motor yamaha mio j ini buat bonceng 4, dipikir sendirilah caranya gimana, maen gila lagi kita, haha.   Jarak sekitar 5 km dr vila, untung jalan disini mulus, dan tiba2 stop kalian, polisi nyamperin kita, “udah gak bawa helm, bonceng 4 lagi, mau mati kalian ! kenapa kalian bonceng 4 ? “Anu pak, rencana kita bonceng 5 gt, tp gak muat jadi ya bonceng 4 aja gt pak. “ohh gt, bener juga ywdah sana jalan lagi, hati2 lubang. Wkwk itu skenario kita kalo ada polantas dikarimun jawa, tp sayangnya gak bakalan ada, haha.
mie instan ajiblah

Setiap melewati orang kita selalu jadi perhatian men, banyangin aja cewek bonceng 3 dipanggil cabe2an, nah kita cowok cewek bonceng 4, hadehh disebut apapun tak apalah, yg jelas punya temen gokil lebih asyik, haha. Setelah melewati bnyak tikungan dan tanjakan sampai juga di pantai batu topeng dan tanjung gelam. Kita disana cuma mampir buat foto aja, dan sekedar makan soalnya jam 10 harus udah balik di vila, trus pulang deh. Pagi ini pantai tampak sepi, rasanya damai, enggak kayak kemaren sore, rame bgt pengunjungnya, jadi bisa bebas deh mau ngapain aja. Pantai ujung gelam sangat cocok buat melihat sunset, daya tariknya yg paling utama adalah adanya pohon kelapa miring yg menjorok kepantai, pasir halus dan putih, ya begitulah karimun jawa.
anak kecil dipulau kecil

Kulit coklat, murah senyum, ramah dengan orang lain, mengandalkan hidup dari laut dan wisatanya, dan kami gak butuh yg lain, tuntutan2 macam dikota, cukup kalian (pemerintah) perhatikan kami saja, kunjungi tempat kami kalo ada waktu luang saja, dan mereka menyebut dirinya orang karimun.
Dan selesai sudah trip kali ini, jangan takut untuk mendatangi suatu tempat yg kedua kalinya, karena yg pasti selalu ada cerita yg berbeda. Terimakasih buat temen-temen, khususnya temen saya bis, sungkem dulu. Entahlah, kapan gw bisa bales kebaikan elu, tunggu gw dapet kerja dulu ya, hehe. Terus traveling kawan…
Mohon maaf untuk perjalanan kali ini gw enggak buat itinerary ataupun juga daftar biaya dalam perjalanan. Untuk info tentang karimun jawa, bisa melihat di post solo backpacker dikarimun jawa yg sebelumnya, dan yang pasti ada kenaikan biaya beberapa persen, tp gak jauh beda, masih bisa jadi pertimbangan, dan mohon maaf juga buat mbak dewi, belum bisa bahas biro travelnya, hehe terlalu penuh, lain kali ya, kalo ada yang tanya2 soal biro travel pasti tak tujukan ke tempat bironya, Terimakasih.



gw dan cinta





lagi santai divila


sangkar burung






bakar bakar ikan


saatnya pulang


vila dari bawah

snorkeling


tim 7

Jumat, 15 Januari 2016

Ngegembel di acara Dieng Culture Festival


Salam backpacker, trip kali ini ke festival budaya dieng 30-31 agustus 2014, sebenere gak ada rencana sih buat kesana, karena diajak sama temen, ya ok ok sajalah.
Dieng culture festival adalah pesta rakyat terbesar di pegunungan dieng, yang diselenggarakan setiap setahun sekali, dan acara ini yang ke 5. Menampilkan ruwatan cukur rambut gimbal, atraksi seni budaya, wayang kulit, pameran kerajinan dan bnyak lagi, yang paling ditunggu adalah pencukuran rambut gimbal, music jazz diatas awan dan pastinya pelepasan lampion.
Acara festival budaya dieng dimulai sejak sabtu pagi, cuma kita sengaja berangkat sore, soalnya mau liat pelepasan lampu lampion, kembang api, music jazz diatas awan dan paginya gak lupa sama golden sunrisenya sikunir. Gw dan jalmo (dia temen gendeng gw), pokoknya kalo sama dia jadi gendeng. Kita berangkat jam 3 kurang start dr ungaran, kita pake motor, perjalanan ke dieng gw sama sekali tidak tahu jalannya, tmen gw juga lupa2 inget. Malu bertanya sesat dijalan, itu yg jd pegangan gw dijalan, kita ambil rute dr ungaran ke bandungan, ke temanggung, wonosobo dan dieng.

Sebelum berangkat kita ngisi logistic dan makan dulu, persiapannya juga minim, diperjalanan kebanyakan pemandangan alam semua, kita melewati kebun kopi, kebun tembakau, kebun teh, lumayan kerenlah pemandangannya, apalagi jalannya lika liku, naik turun gt. Karena kita pake matic, motor gw sampai gak kuat naik, alhasil yg belakang terkadang harus turun, hadeh dosanya kegedean. Setelah melewati desa kecil ditemanggung, trus habis itu alam terbuka  semua. Kapan sampai wonosobo batin gw?? Gw baca sebuah plang selamat datang di wisata perkebunan teh tambi wonosobo, busyett udah di wonosobo aja, keluar dr situ sdh sampai dieng dan terlihatlah kemacetan di gunung, rame bgt yg mau liat festival budaya dieng. Rata2 plat nmer luar kota, plat B juga banyak. Udaranya juga sudah mulai dingin bgt, kira2 3 jam kita sampai di selamat datang di dieng plateu.

Setelah sampai di selamat datang dieng, kita menuju ke candi arjuno karena disitulah tempat acaranya, sampai sana jalanan macet bgt, terpaksa nyari parkiran, soalnya lbh nyaman jalan kaki. Kita parkir di basecamp sikunir, trus jalan menuju ke festival budaya dieng, udaranya dingin bgt. Tiket masuk ke festival cukup murah, cuma 10rb untuk 2 hari, padahal acara yg disuguhkan  bnyak bgt, apalagi ada music jazznya.

Disana sudah bnyak stan yg berdiri, dr makanan, souvenir, pagelaran kayak music gamelan, ada juga tmpat khusus nge camp, gw lebih tertarik sama stan kayak anak2 reggae gt, jd disitu ada khusus jual baju dan kopi, tmpatnya nyleneh, tp asyik buat diliat, dengan diiringi music reggae, kita beli 2 gelas kopi panas, seharga 10rb per gelas, rasanya ya…, dingin2 minum kopi panas, sambil ngrokok, dengerin music reggae, mantaplah.

Karena kita diem beberapa menit disana badan rasanya dingin bgt, kopi mulai dingin. Pengen diem dulu soalnya capek,tp kalo enggak gerak badan bakal menggigil. Akhirnya kita jalan ke area candi muter2 gak jelas, duduk2 lg sambil ngobrol sama wisatawan lain. Dingin ya mbak, ngomong2 dari mana mbak ? tanya gw. Ehh iya dingin bgt, kita dari wonosobo sendiri sih, la kalian dari mana? “kalian ?? kalo gw dari ungaran mbak, tp asli demak. “loh, la temenmu? Ohh dia, gak tau juga mbak dari mana, haha.  Terdengar dari panggung, pemainnya lagi test sound music jazz dan akhirnya pas jam 8 acara pelepasan lampion dimulai, satu persatu lampion mulai diterbangkan, dan itu keren bgt, langit mulai terang, dihiasi oleh warna warni lampion2 yang mulai sampai di langit, serasa melihat bintang dr jarak yg dekat bahkan bisa dipegang, heehe bener2 keren. Setelah semua lampion terbang semua menghiasi langit2 dieng, barulah pesta kembang api dimulai, aku pikir ini kembang api terkeren dan terbesar sepanjang q mulai bisa melihat, durasinya juga lama, seisi orang di festival mulai bersorak melihat kagum keindahan kembang api yg dihiasi warna warni lampion diatasnya, dibawahnya terlihat samar keindahan candi arjuno yg terkena cahaya dr kembang api dan kenapa harus takut gelap kalo bnyak hal indah.

Sekitar 20 menit kembang api baru selesai, dan diakhiri dengan tepuk tangan. Disitu kita nyari tempat perapian, bekas bakar2an jagung kayaknya, kita ngobrol sama cewek2 yg kuliah di jogja dengan logat jakarta, orange cantik2 semua, gokil, mau minta pinnya jadi ragu, hehe. Udah punya tempat buat nginep mbak ? tanya gw. Kita sih gak nginep mas, kita biasa ngegembel kok, haha. “ahh seriusan, mana ada cewek2 cakep ngegembel. “Ehh serius kita, kita gk dapet penginepan jd gk tau deh ntar tidur dimana. “eh mohon maaf mas, ini perapian mau dipake buat bakar jagung, jd minggir dulu ya mas, celetuk orang hantah berantah. Ee anj*ng bedebah, gak tau orang lagi asyik ngobrol apa. 

Akhirnya music jazz  diatas awan sudah dimulai, sambil dengerin music jazz sambil menggigil2 gt dan baru sadar ternyata music jazz tu enak bgt, ahh kemana saja hidupku. Gw keinget ntar mau gembel dimana, akhirnya kita cabut dan menuju ke basecamp sikunir, disitu sdh rame bgt yg nginep, disamping2nya juga ada beberapa tenda dome yg sdh berdiri, akhirnya kita putuskan nginep didepan rumah disamping basecamp sikunir, soalnya ada kayak tembok 50m jadi bisa buat penghalang angin.
Pye mo ?? yakin neng kene ?? “yowis gpp, dr pada gak entok gon turu. Tidur tanpa alas, bantal dari tas, dengan cuaca terdingin di dieng yaitu bulan agustus, siapa yg kuat tidur dalam keadaan seperti ini. Djancokkk, atis bgt lim, cletuk jalmo. Iya mo, gak kuat gw, sial dingin bgt.   Baru beberapa mnt tidur disitu ehh dibangunin sama pemilik rumah, kirain mau diusir, malah ditawarin buat tidur digudang, ya lumayanlah, jd gak kena angin, udah gt dikasih air anget, roti, ahh baik bgt keluarga ini. Karena bulan terdingin didieng, tidur di gudang yg notabene panas dan pengap tp ya masih terasa dingin bgt, tetep gak bisa tidur, badan udah ketutup semua, tp ya masih saja dinginnya menusuk tulang, sial.
Rencana kita bngun  jam 3.30 pagi, menuju ke sikunir buat meliat golden sunrise. Alarm pun berbunyi, pagi yg sangat dingin, megang air jd males, ngumpulin semangat, akhirnya kita menuju ke sikunir. Diperjalanan hidung langsung meler, sialll dingin bgt !!! dan ternyata di jalan sdh rame, kemacetan panjang di gunung, gila gak cuma dikota kena macet, digunung pun macet. Mobil dan bus sdh parkir disepanjang jalan. Ada yg bilang disana sdh penuh, balik saja. Wtf, gw sdh jauh2 kesini suruh balik. Akhirnya gw terjang kemacetan, susah payah  sampailah diparkiran yg sdh rame bgt motor dan mobil yg terparkir, cukup murah ongkosnya cuma bayar 2rb.
Selamat datang di desa sembungan, desa tertinggi di pulau jawa. Apa mereka enggak kedinginan ya ?? katanya embun pun terkadang jadi es, hadehh gak kebanyang. Sampailah di bukit sikunir, dan gw kaget bgt, bnyak bgt orang yg mau naik, ribuan orang ngumpul jadi satu, bahkan jalan keataspun sdh enggak bisa lagi, mentok dibawah, beberapa orang pun mulai balik, mungkin karena kecewa sama ribuan orang yg mulai bengak bengok macam kemacetan mobil dan motor dijakarta tp disini macetnya orang. 
kita mulai cari2 tmpat lain, ya setidaknya bisa buat liat golden sunrise. Pengorbanannya sdh bnyak bgt masak harus balik, enggak bgtlah !! akhirnya kita dpet tempat agak dibawah bukit, pemandangannya lumayan, dan disitu juga enggak begitu rame. Mulai terliatlah warna orange golden yg mulai menyapu gelapnya malam, titik kecil yg mulai ber ansur2 naik, cahaya yg mulai menghangatkan, mulai terlihat batas awan, ahh indah sekali. Melihat golden sunrise, meski dibawah bukitnya,tp kerenlah.

Pagi itu gw langsung turun, soalnya takut macet,  maen dulu di danau di desa sembungan, dan langsung turun. Dan pas turun pun sdh ada kemacetan, mobil2 yg parkir dijalan mulai putar arah dan itu bikin kemacetan panjang, sampailah di dieng dan pulang menuju ungaran.
            TERIMAKASIH DIENG CULTURE FESTIVAL, semoga makin berinovasi lagi. Teruslah traveling…